Selasa, 27 Desember 2016

Perampokan dan Pembunuhan Sadis di Pulomas, 11 Orang ditumpuk dikamar mandi, 6 Tewas, Begini Kronologinya dan Foto tanpa Sensornya

Masa allah ,,inalillahi semoga kematianya khusnul khotimah amin ,,sadis banget ya allah semoga smua keluarganya d berikan kesabaran ujian nya begitu berat ,,sampek nangis  aku baca beritanya ,, 😢😢😢😢😢😢 , kata Mery Cayang.

Sadisssssssssssssssss..!!! Semestinya akhir tahun menjadi 1 kenangan  yg terindah buat kita semua...niat momment tp ini malah menjadi pembunuh  !!  Serangan pembunuh, Respon Hariwati. 

Pembunuhan sadis di Pulomas , SuaraNetizen.com – Saat ditemukan dan diselamatkan warga, 11 korban penyekapan perampok sadis di rumah mewah di Jalan Pulomas Utara 7A,  Kayu Putih, Pulogadung, Jakarta Timur, berada dalam posisi menumpuk di dalam kamar mandi.

"Kondisinya menumpuk, pembantu pada lemas," kata Sugeng, warga yang ikut membantu proses evakuasi korban, Selasa, 27 Desember 2016.

Menurut Sugeng, saat kamar mandi berukuran dua kali satu meter itu dibuka paksa, hanya seorang korban yang masih berteriak-teriak minta tolong. "Si Anet yang masih teriak-teriak. Setelah kamar mandi dibuka, semuanya dibawa ke ruang tengah," ujar Sugeng.

Sugeng menceritakan, saat dikeluarkan dari dalam kamar mandi, 11 korban terlihat sangat lemas dan wajah mereka pucat. "Lemes, pada pucat pucat, wajahnya putih," katanya.

Dalam penyekapan sadis itu, lima korban dinyatakan tewas di dalam kamar mandi, satu korban tewas setiba di rumah sakit, dan lima korban lainnya masih menjalani perawatan di Rumah Sakit Kartika Pulomas, Jakarta Timur.

Foto Pembunuhan Sadis di Pulomas tanpa Sensor

Kronologi Pembunuhan Sadis Enam Orang di Rumah Mewah Pulomas

Kapolda Metro Jaya, Inspektur Jenderal M. Iriawan menjelaskan, polisi masih melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP) dan identifikasi terkait pembunuhan sadis yang terjadi di perumahan elite di Jalan Pulomas Utara no.7A,  Kayu Putih, Pulogadung, Jakarta Timur.

Iriawan mengatakan, dari hasil pemeriksaan sementara beberapa korban yang hidup, peristiwa itu terjadi pada Senin sore sekitar pukul 15.00 WIB.

"Jadi berdasarkan keterangan korban, ada sekitar 3-4 pelaku yang datang pada Senin sore dan langsung menyandera pembantu. Pelaku menanyakan di mana letak kamar majikan," ujar Iriawan saat berbincang dengan tvOne, Selasa, 27 Desember 2016.

Iriawan menjelaskan, dari kejadian tersebut di rumah mewah itu sedang ada 10 orang. Namun pemilik rumah atas nama Dodi Triono sedang berada di luar.

Saat Dodi tiba di rumahnya, pelaku kemudian mengancam dan memasukkan semua orang dengan total 11 yang terdiri dari pemilik rumah, anak korban, teman anaknya, pembantu serta sopirnya ke kamar mandi. "Semua orang langsung dimasukkan ke dalam kamar mandi berukuran 2x1 meter. Pelaku diketahui membawa senjata tajam dan senjata api," kata Iriawan.

Kejadian ini baru diketahui keesokan harinya yakni Selasa pagi sekitar pukul 08.00 WIB, di mana kerabat Dodi mendatangi rumah dan terdengar ada yang meminta tolong dari dalam. Saksi tersebut kemudian mencari asal muasal suara, akhirnya didapati ternyata ada di kamar mandi.

"Setelah dibuka, kamar mandi itu ditemukan sudah ada enam orang yang tewas karena kehabisan napas. Sementara korban yang selamat sudah dibawa ke rumah sakit terdekat," ujar Iriawan menjelaskan.

Iriawan menambahkan, polisi masih menunggu pemulihan korban untuk mengungkap motif atas kejadian sadis ini.

Diketahui, korban tewas adalah Diona Arika Andra, anak korban, Dianita Gemma Dzalfayla, anak ketiga korban, Amel, teman anak korban, Yanto dan Tasrok, sopir korban. Sementara itu, lima korban selamat adalah Emi, Zanette Kslila Azaria, Santi dan pembantu korban bernama Fitriani dan Windy. (Viva.co.id/SuaraNetizen)

loading...

SHARE THIS